Ruangan Misterius Tersegel Ditemukan di Reruntuhan Bangunan Aztec Kuno

Arkeolog menemukan ruangan misterius yang tersegel di reruntuhan bangunan Aztec kuno. Diduga, ruangan ini menjadi makam raja-raja Aztec
Ruangan Misterius Tersegel Ditemukan di Reruntuhan Bangunan Aztec KunoArkeolog menemukan ruang misterius yang tersegel di reruntuhan Aztec kuno. (Wikimedia Commons)
Di jantung Kota Meksiko modern terletak sebuah kuil Aztec besar yang dikenal sebagai Templo Mayor. Kuil ini pernah dianggap sebagai pusat suci ibukota kekaisaran pra kolumbia, Tenochtitl├ín.
Dengan penemuan baru dari mimbar upacara dan dua kamar tersegel di bawah bangunan tonggak sejarah terkenal, arkeolog percaya bahwa mereka mungkin memiliki kesempatan untuk mengungkap misteri yang telah membingungkan mereka selama berabad-abad dengan mengungkap makam dari beberapa raja besar Aztec.

Setelah meneruskan eksplorasi terowongan tersembunyi yang ditemukan pada tahun 2013, para peneliti sekarang telah menemukan sebuah lorong yang mengarah ke struktur melingkar yang menyerupai Cuauhxicalco—ruang ritual yang, menurut laporan kuno, digunakan untuk membakar mayat penguasa Aztec. Ruangan ini didampingi oleh dua pintu yang disegel, berfungsi untuk menjaga ruang pemakaman penguasa tersebut.
Saat mengumumkan penemuan, peneliti Leonardo Lopez Lujan menjelaskan bahwa Cuauhxicalco merupakan struktur karakter penguburan. “Jadi kita bisa berspekulasi bahwa di balik dinding ini mungkin ada dua kamar kecil yang berisi sisa-sisa pembakaran jasad beberapa pemimpin,” ujarnya. Menurut Lujan, jika dilihat berdasarkan usia candi, para peneliti percaya bahwa setiap makam yang ditemukan di sini bisa menjadi milik beberapa penguasa awal Aztec, termasuk Montezuma I, yang memerintah pada periode 1440-1469.
Namun, arkeolog meminta masyarakat untuk tidak terlalu bersemangat dulu, karena penggalian ruang ini tidak akan dimulai sampai tahun depan.  Artinya, sampai saat ini isinya masih menjadi spekulasi banyak orang.
Beberapa pengamat berkomentar bahwa ini bukan pertama kalinya bahwa harapan mengenai kemungkinan ditemukannya sisa-sisa raja Aztec melambung, namun sejauh ini semuanya berakhir dengan kekecewaan. Akibatnya, tradisi penguburan yang dilakukan setelah kematian penguasa di kerajaan Aztec tetap tidak diketahui.
Berkembang dari abad pertengahan ke-14 sampai 1521, kekaisaran berkembang hingga di sebagian besar Mesoamerika utara, dengan ibukota Tenochtitlán, yang didirikan di sebuah pulau di sebuah danau yang sekarang kering. Lokasi tersebut, kini dikenal sebagai Kota Mexico. Karena pusatnya merupakan kawasan suci yang dikelilingi oleh dinding, dengan dua piramida kokoh menjulang yang berfungsi sebagai tempat suci untuk dewa Matahari Huitzilopochtli dan dewa hujan Tlaloc.
Catatan sejarah dan penggalian arkeologi telah memberikan rincian tentang sejumlah kegiatan yang terjadi di sini.. Menurut beberapa laporan, lebih dari 20.000 orang dibantai di sini setiap tahun, dengan jantung mereka dicabut dari dada dan sementara masih berdetak, diangkat tinggi-tinggi sebagai persembahan kepada para dewa.
Bagaimanapun, dengan tidak adanya penemuan jasad mendiang raja, sejarawan tetap saja belum mengetahui bagaimana raja kekaisaran dihormati, dibakar atau dikubur ketika mereka wafat.
(Lutfi Fauziah/Sumber: IFL Science

No comments: