Advertising

Wednesday, February 23, 2011

Misteri Astronot Purba

Beberapa gambar yang menggambarkan bahwa dimasa lalu mungkin bumi ini telah dikunjungi oleh " astronot-astronot " dari planet lain yang akan memberikan kita gambaran bahwa kemungkinan besar kita tidak hidup sendirian di galaxi kita ini.



Nazca Lines






Nazca Lines, Peru yang dibuat berabad-abad sebelum munculnya Inca Empire dan mereka adalah salah satu warisan paling penting budaya pra-Inca kuno Peru . Pada dasarnya adalah garis garis geometris geoglyphs dan berada di tempat terbuka di gurun Peru.




Ilmuwan Jerman Von Daniken, dalam bukunya "The Response of the Gods", mengklaim bahwa garis-garis ini digunakan sebagai sinyal dan strip untuk pendaratan pesawat alien. Tetapi Maria Reiche, seorang imigran Jerman dan arkeolog, mendefinisikan "Nazca lines di Peru tidak lebih dari sebuah dokumen sejarah ilmu pengetahuan dan ilmuwan dari pra-Columbus Peru. Sebuah tradisi ilmiah di mana Peru kuno mengembangkan alfabet untuk merekam peristiwa-peristiwa astronomi yang paling penting dari hari-hari itu.Nazca lines adalah halaman sebuah buku yang ditulis dengan alfabet aneh ini. "





Kita dapat melihat bentuk garis seperti laba-laba raksasa besar, kadal, llamas, monyet, anjing, kolibri, dll, belum lagi garis zigzag dan desain geometris. Ada banyak pertanyaan yang tak terjawab mengenai garis-garis ini, seperti bagaimana mereka tetap utuh setelah ratusan tahun atau bahkan mengapa mereka dibuat dalam suatu bidang yang besar.




Pada tahun 1927, arkeolog Mejia Xespe-murid Julio C. Tello, Bapak dari Arkeologi Peru sudah diberitahu tentang keberadaan beberapa geoglyphs atau garis-garis misterius di tanah di wilayah Peru ini, tetapi pada waktu itu tidak dianggap begitu penting , karena lebih tertarik pada situs-situs arkeologi lainnya yang megah seperti di Cuzco Machu Picchu dan budaya menarik yang antara lain adalah Chavin dan Chan Chan.







Pada tahun yang sama, 1927, peneliti lain datang ke Peru, Dr Paulus Kosok, dia sangat tertarik pada ekspresi budaya pra-Columbus ini. Dalam salah satu perjalanan pertamanya di selatan negara itu, ia berhenti di atas dataran tinggi dan melihat garis-garis luas di kedua sisi jalan dekat pegunungan. Setelah beberapa penelitian , ia heran ketika menemukan bahwa salah satu bayangan memiliki bentuk burung terbang.





Pada tahun 1946, Kosok kembali ke negaranya tetapi sebelumnya ia menyarankan kepada Maria Reiche, yang telah membantu dirinya selama penyelidikan, untuk terus mempelajari gambar Nazca lines lalu ia mulai mengcodekan Nazca lines. María selanjutnya mengabdikan hidupnya untuk pekerjaan ini.


Maria Reiche, mempelajari gambar Nazca lines selama 50 tahun. Dia menjelaskan bagaimana garis-garis ini digunakan oleh para astronom Peru kuno seakan-akan mereka adalah raksasa matahari dan kalender lunar, yang terletak di pasir, mempelajari legenda dan mitos dari penduduk setempat.




Di antaranya yang lebih besar adalah geoglyphs burung , hampir 300 m, kadal 180 m, sebuah Pelican 135 m, condor 135 m, monyet 135 m dan laba-laba 42 meter. Dimensi-dimensi ini akan membuat kagum.






Beberapa desain binatang yang juga nampak di Nazca lines adalah ikan paus, anjing dengan kaki dan ekor panjang, dua llamas, berbagai burung seperti bangau, Pelican, camar, dan burung beo. Dalam kategori reptil, ada buaya, seekor iguana dan ular.






Pakal





Pada tahun 1949, arkeolog Meksiko Alberto Ruz menemukan ruangan berkubah di bawah lantai Temple of Inscriptions, di mana ia juga menemukan peti mayat dari batu besar. Reproduksi yang paling luar biasa dari gambar pada sarkofagus khusus ini yang telah dibuat oleh profesor Marle Greene Roberston, dengan cara menggosokkan kertas kasar berdiameter besar diatas permukaannya.




Sesosok manusia yang digambarkan dalam relief lempengan batu tersebut telah dikenal sebagai "astronot" untuk beberapa orang dan juga disebut sebagai "Pakal / yang Agung", sosok penguasa maya , bagi sebagian orang lain. Dapat dilihat subjek yang dianggap sebagai Pakal; dalam satu tema visual menggambarkan sesuatu yang tampak seperti pesawat ruang angkasa ,yang mana di dalamnya dia dalam posisi duduk.






Pakal tampaknya duduk di depan sebuah panel kontrol dalam sebuah perangkat yang memiliki selang seperti penyelam, sangat mirip dengan kapsul ruang angkasa di jaman modern. Relief patung ini telah berumur sekitar 690 tahun, yang mana tidak memungkinkan adanya kendaraan ruang angkas dalam masa itu. Postur dan posisi Pakal mencerminkan konsep seperti penggambaran seorang yang mengendarai sesuatu, dengan tubuhnya bersandar sedikit ke depan, seolah-olah ia sedang melakukan perjalanan menuju titik tertentu, dalam arah yang tertentu pula. Hugh Harleston, Jr, pada tahun 1974, menghasilkan gambar yang sangat jelas dan analisis terperinci akan kemungkinan penafsiran perangkat kabel dan selang-selang yang digunakan Pakal seakan mewakili sebuah pesawat ruang angkasa.






Barrier Canyon Petroglyphs(6000SM. -100 SM.)







Beberapa contoh yang paling spektakuler adalah seni batuan di Baratdaya Arkais. Orang-orang kuno tersebut adalah kaum nomaden, kesukaan mereka adalah berburu hewan besar dan kecil , mengumpulkan dan mengolah tanaman liar. Mereka tidak membangun tempat tinggal permanen , tetapi tinggal di gua-gua dan di tendatenda kecil yang dibangun dari semak di tempat terbuka. Mereka ini berasal kira-kira 8.000 tahun yang lalu sampai mengenal pertanian jagung sekitar 2.000 tahun yang lalu.




Seni lukis gua Barrier Canyon , biasanya terdiri dari ukuran besar dan menggambarkan bentuk kehidupan antropomorfik (seperti manusia). Karakteristik yang digambarkan adalah mata cekung atau tanpa mata, sering tidak adanya tangan dan kaki, dan (bug-anthropomorphs) dengan mata, antena, anting-anting, ular di tangan, dan badan tanpa kaki. " gambar seperti Hantu" gambar ini, mungkin mewakili seni shamanistic atau dukun, terkait dengan kegiatan ritual orang Arkais, tetapi juga bisa digambarkan seperti penggambaran makhluk alien seperti yang kita kenal pada masa modern.





Val Camonica, Italia 10, 000 SM




Berikut ini adalah lukisan gua yang ditemukan di dekat Val Camonica, Italia. Menggambarkan bentuk dari dua sosok bentuk seperti manusia yang memegang alat dan memiliki lingkaran dikepalanya seperti bentuk helm astronot.


Great Martian God


Ahli Etnolog dan penjelajah Perancis yang menemukan lukisan gua penting di Tassili-n-ajjer di Sahara tengah menulis tentang lukisan-lukisan dinding dalam The Search for the Tassili , pertama kali diterbitkan di Perancis mengenai sosok yang aneh tahun 1.958, reproduksi dalam buku ini dirujuk oleh Lhote sebagai Jabbaren, "dewa besar Mars." Meskipun terungkap bahwa gambaran ini dan penampilan aneh lainnya adalah sebenarnya mewakili manusia biasa yang sedang dalam ritual menggunakan topeng dan kostum, kebanyakan mass media populer membuat hipotesis tentang paleocontact dan itu kemudian dipinjam oleh Erich von Däniken sebagai bagian dari klaim sensasionalnya tentang "ancient astronaut. "



Jabbaren sendiri berada di dekat lembah kecil sekitar 2 km di sepanjang tepi Wadi Amazar, salah satu wadi utama di Tassili, yang mengalir ke arah timur. Batu pasir di sini telah terkikis menjadi benjolan berbentuk kerucut. Dinamai oleh Daniken, yaitu 'Great Martian God'gambar ini membentuk kepala bulat berukuran 6 meter dengan 3 meter, dan merupakan lukisan tunggal terbesar di Tassili, berada pada langit-langit yang menempati tempat penampungan yang besar. Ada banyak adegan dari "Roundhead" kepala bulat dan dari bovidian periode ini, termasuk sosok kecil seorang pemanah yang memandang dari balik bahu dengan detail yang sangat halus, hampir seperti sosok yang biasa ditemukan pada vas Yunani.





No comments: